Pengelolaan Sampah Kampung Rajawati

Gurune.net – Setelah mempelajari makna proklamasi kemerdekaan pada artikel sebelumnya hari ini kita akan membahas jawaban bacaan pengelolaan sampah kampung rajawati. Kita akan mempelajari bagaimana cara kampung rajawali menjaga lingkungannya dan cara mereka mengelola sampah yang ada di lingkungan sekitar. Dari sana kalian bisa memahami pentingnya lingkungan untuk menuju hidup sejahtera. Yuk kita bahas bersama.

Bacaan Kampung Rajawati

Pengelolaan Sampah Kampung Rajawati

Siti dan keluarga sebagai warga masyarakat yang baik selalu membuang sampah pada tempatnya. Siti dan keluarga sangat peduli dengan lingkungan rumahnya. Di depan rumah Siti dipasang tempat sampah, untuk sampah basah maupun sampah kering. Orang yang lewat di depan rumah Siti pun boleh membuang sampah di tempat sampah itu. Banyak perilaku yang dapat kita perbuat untuk peduli  lingkungan. Lingkungan yang bersih, asri, dan sehat merupakan jembatan bagi masyarakatnya untuk menuju hidup sejahtera. Bacalah bacaan berikut!

Kampung Rawajati

Di Kampung Hijau Rawajati, selain peduli untuk membuat lingkungan hijau oleh tanaman, terlihat juga kesadaran warga yang cukup tinggi untuk andil terhadap pengelolaan sampah dengan bijak. Sebuah sentra pengumpulan sampah  disediakan di area kampung untuk menampung aneka sampah rumah tangga. Para ibu turut andil dengan memisahkan sampah dapur seperti kulit bawang, batang sayuran, kulit buah, dan kulit telur kemudian dikumpulkan di sentra bersama dengan sampah kebun. Campuran sampah dapur dan sampah kebun dari warga kemudian diolah menjadi kompos. Setiap warga diperbolehkan mengambil kompos untuk penyubur tanaman.

Apa yang dilakukan warga kampung Rawajati terhadap sampah konsumsi? sampah konsumsi ada yang berupa sampah organik. Sampah organik adalah sampah yang berasal dari sisa makhluk hidup yang terdapat di alam seperti tumbuhan dan hewan serta berbagai hasil olahannya sehingga dapat terurai secara alami. Sampah organik termasuk sampah yang ramah lingkungan. Di Kampung Rawajati tidak akan ditemukan gunungan sampah sisa makanan yang menimbulkan aroma tidak sedap. Mengapa demikian? Beberapa warga memiliki lubang biopori atau lubang resapan di halaman rumah. Sampah sisa makanan tiap hari dituang ke dalam lubang biopori dan dibiarkan membusuk di sana. Ketika kelak membusuk, sampah-sampah tersebut akan menjadi penyubur tanah di sekitarnya.

Ada juga sampah konsumsi berupa sampah anorganik yaitu sampah yang tidak akan dapat terurai oleh bakteri secara alami. Beberapa contoh sampah anorganik adalah sampah-sampah plastik yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari seperti botol kemasan plastik, botol kaca, besi, serta barang tak terpakai lainnya. Warga Rawajati memiliki bank sampah, sebagai tempat menyetorkan sampah-sampah jenis ini. Setiap Minggu sampah yang terkumpul di sentra diambil oleh beberapa pengepul untuk dibawa ke tempat pengolahan akhir. Pengelola bank sampah mengeluarkan daftar harga beli untuk tiap kg sampah yang disetorkan warga. Semakin banyak warga menyetorkan sampah, tentu semakin bertambah pula saldo tabungan sampahnya. Selain mengurangi tumpukan sampah, warga pun senang karena memperoleh manfaat dan keuntungan berupa uang dari sampah yang dihasilkannya. Bahkan beberapa anak memiliki tabungan sampahnya sendiri. Mereka berlomba mengumpulkan botol dan kemasan plastik untuk menambah saldo tabungan.

Sebagian dari sampah anorganik, juga dikumpulkan warga untuk diolah menjadi aneka kerajinan yang bernilai jual. Vas bunga, alas gelas, dompet,

serta tas dirangkai cantik dari aneka botol plastik dan kemasan bekas. Kegiatan ini dilakukan oleh beberapa ibu di waktu luang mereka. Mengisi waktu, mengurangi tumpukan sampah, dan menambah uang belanja tentunya menjadi hal positif yang bermanfaat bagi warga dan lingkungan.

Sumber: Buku Siswa Tematik Terpadu Kurikulum 2013 Kelas VI Tema 6 Menuju  masyarakat Sehat, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, 2015

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar!

Apa judul bacaan di atas?

Bacaan diatas berjudul Kampung Rawajati

Apa kata kunci pada judul bacaan di atas?

Kata Kunci pada bacaan di atas adalah pengelolaan sampah kampung rajawati

Apa isi bacaan di atas sudah sesuai dengan kata kunci yang kamu sebutkan?

Ya kata bacaan di atas sudah sesuai dengan kata kunci yang saya sebutkan.

Bagaimana dengan pengelolaan sampah di sekitarmu?

Pengelolaan sampah di sekitar lingkungan saya dilakukan secara mandiri yaitu dengan mengumpulkan dan membakar sampah sendiri (jawaban disesuaikan dengan kondisi lingkungan masing-masing)

Apa yang dapat kamu lakukan terhadap sampah di rumahmu? Tuliskan jawabanmu dalam kolom berikut!

Sampah dirumah saya dikelola dengan cara memisahkan sampah-sampah yang dihasilkan. Untuk sampah makanan biasanya dikumpulkan untuk memberi makan ayam dan bebek yang saya pelihara, sampah kertas dan daun kering dikumupulkan untuk dibakar. Sampah plastic dikumpulkan untuk dibuang di Tempat Sembuangan Sampah yang akan diambil oleh truk pengangkut sampah setiap hari Rabu dan Sabtu, (jawaban disesuaikan dengan kondisi lingkungan masing-masing)

Kesimpulan

Demikianlah pembahasan kita pada Artikel jawaban bacaan pengelolaan sampah kampung rajawati. Sampah jika diolah dengan benar, bisa mendatangkan manfaat pada lingkungan. Namun sebaliknya, jika dibiarkan dan tidak dikelola dengan baik bisa mendatangkan musibah atau penyakit. Jadi sob, kita harus menjaga lingkungan minimal dengan membuang sampah pada tempatnya ya! Semoga bermanfaat!

Materi Terkait


Tinggalkan komentar